UMNO Boleh Kembali Kuat Jika Akar Umbi Sedia Berubah – Ku Li

KUALA LUMPUR, 29 Jun (Bernama) – Calon Presiden UMNO Tengku Razaleigh Hamzah berkata parti itu boleh bangkit menjadi parti yang kuat sekiranya anggota akar umbinya bersedia membuat pembersihan dan perubahan.

Pemimpin veteran berusia 81 tahun itu berkata pada hakikatnya kerosakan yang dialami UMNO bukanlah ‘terlalu teruk’ sebaliknya, ia memerlukan nafas baharu bagi meneruskan kelangsungan sebagai parti yang kredibel dan berintegriti.

 Anggota Parlimen Gua Musang itu, yang mesra dipanggil Ku Li, berkata UMNO perlu lebih inklusif dan mengubah imejnya daripada dilihat sebagai parti elitis, mewah dan dikawal oleh kelompok pemimpin yang  mempunyai jurang begitu jauh daripada rakyat.

“Rakyat bukan tidak mahu kepada UMNO tetapi ia nampak (jurang) semakin jauh, seolah-olah orang UMNO ini sangat elitis, tidak boleh bergaul  dengan orang biasa. Kalau (anggota UMNO) tukar sikap ini, orang akan kembali sokong UMNO.

“Apa yang perlu, tiup kembali semangat  perjuangan UMNO dan UMNO bangkit bergerak sebagaimana kehendak  orang ramai terutamanya orang Melayu…dan, dengan sokongan bukan Melayu, kita boleh jadi kuat semula,” katanya dalam temu bual dengan Bernama di kediamannya di Jalan Langgak Golf, Ampang Hilir di sini,  hari ini.

Tengku Razaleigh berkata UMNO juga perlu lebih terbuka dan demokratik bagi membolehkan anggotanya terutama peringkat akar umbi menyuarakan pandangan dan membuat teguran kepada pemimpin tanpa khuatir dikenakan tindakan. 

Bagi melakukan perubahan total kepada UMNO, beliau melihat elemen ‘warlords’ dan politik wang yang selama ini menjadi antara punca parti itu ditolak.

“Ia mesti dihapuskan bagi memulihkan parti dan untuk bangkit kembali,” tegasnya.

Untuk itu, jika dipilih  sebagai Presiden UMNO, Tengku Razaleigh tidak menolak kemungkinan meminda  perlembagaan dan mewujudkan peraturan yang boleh menutup ruang daripada perkara seumpama itu berlaku.

Pada pemilihan  parti esok, Tengku Razaleigh, yang kembali aktif dalam politik arus perdana, akan bersaing merebut jawatan Presiden UMNO bersama-sama empat calon lain termasuk Pemangku Presiden Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi dan Ketua Pergerakan Pemuda Khairy Jamaluddin. 

Tengku Razaleigh menegaskan  beliau pada awalnya keberatan untuk bertanding jawatan utama parti itu selepas tewas kepada Tun Dr Mahathir Mohamad pada 1987, yang menyaksikan beliau tidak  menonjol dalam kepimpinan arus perdana parti sejak itu.

“Kali ini (bertanding) hanya untuk mengembalikan kredibiliti dan integriti parti supaya diterima oleh rakyat,” katanya.

Sambil mengakui tidak mengenali rapat dengan pemimpin sayap Wanita, Pemuda dan Puteri UMNO, Tengku Razaleigh berkata beliau tidak melihatnya sebagai kekangan untuk bekerjasama menjadi pasukan utuh jika memenangi jawatan nombor satu parti itu.

Sepanjang hampir dua minggu menjelajah ke seluruh negara bagi menemui perwakilan dan anggota parti, beliau berkata sambutan yang diterimanya sangat baik dengan anggota akar umbi menyuarakan supaya UMNO melalui perubahan. 

Sambil menyatakan hasratnya untuk berkhidmat hanya sepenggal (tempoh tiga tahun pemilihan parti), Tengku Razaleigh yang menjadi wakil rakyat selama hampir 50 tahun sejak pilihan raya umum 1969 berkata beliau mahu melihat golongan muda menerajui UMNO dan diberikan peranan lebih meluas sebagai pemimpin pelapis.

“Kita mesti beri kesempatan dan peluang kepada orang muda tidak kira dalam parti ataupun di luar.  Kita akan pastikan barisan pimpinan kita dibantu oleh ‘brain trust’  atau ‘think tank’ yang terdiri daripada golongan profesional dan intelek supaya dapat membantu untuk menyumbang buah fikiran dan membantu Ahli Parlimen  dalam urusan biasa  dan urusan khas bagi membantu rakyat,” katanya.

Mengenai UMNO menjadi parti pembangkang yang berwibawa, Tengku Razaleigh berkata parti itu hendaklah berupaya memberi teguran konstruktif terhadap kerajaan dengan keutamaan menjaga kepentingan rakyat.

Ketika ditanya apakah beliau pernah menjangka untuk berdepan  sekali lagi dengan Dr Mahathir, yang kembali menerajui kerajaan sebagai Perdana Menteri, dalam platform yang berbeza setelah sekian lama, Tengku Razaleigh berkata: “Inilah karma. kita hadaplah. Sekiranya saya dipilih (sebagai Presiden UMNO), saya bangkang (lawan) dia sekali lagi.”

— Bernama

Berita Berkaitan


© 2018 Malaysianview